Mengenal Dedy Yusuf Efendi, Pemuda Penjinak Ular Berbisa Asal Rejoso Pasuruan

Rejoso,- Jika mayoritas orang takut dan menghindari ular, tidak demikian halnya dengan Dedy Yusuf Efendi (24). Remaja asal Desa Karangpandan, Kecamatan Rejoso, Kabupaten Pasuruan ini justru dikenal sebagai penakluk ular.

Bahkan berulang kali digigit ular berbisa, anehnya ular yang mengigit Yusuf mati sendiri. Alhasil, fenomena itu membuat warga tercengang.

Yusuf, memang merupakan remaja yang hobi memelihara hewan. Selain dipelihara, reptile itu juga diperjual belikan untuk tambahan uang jajan.

Salah satu ular peliaraannya saat ini adalah piton berusia 10 tahunan dengan panjang mencapai 4 meter. Ular ia beri nama Snaky.

Selain ular piton, di rumahnya juga ada ular jenis weling, yang termasuk ular berbisa. Bahkan di rumahnya juga dipelihara biawak.

Yusuf menceritakan, sebelumnya banyak sekali spesies ular yang dipeliharanya. Mukai dari cobra, ular hijau ekor merah dan ular hijau. Semuanya ia taruh di sebelah barat rumahnya yang dekat dengan sungai petung.

“Sudah laku semua. Nanti berburu lagi. Saya biasanya mencari ular itu ketika malam hari,” tutur Yusuf, Sabtu (15/1/22).

Di tangannya, ada beberapa bekas luka gigitan ular. Bahkan yang nampak jelas sebuah bulatan hitam di lengan tangannya, merupakan bekas gigitan king kobra.

“Ini bekas king kobra. Alhamdulillah saya tidak apa apa,” ujarnya sembari tertawa.

Dikatakan Yusuf, ia digigit king kobra kala mengunjungi event perkumpulan pencipta reptil di Malang. Ia datang bersama dengan teman-temannya.

Saat atraksi menjinakan king kobra, ia tidak fokus. Alhasil, raja ular itu mematoknya. Ia sempat pusing dan mual pasca dipatok ular.

Namun, ia masih tetap dalam kondisi sadar. Oleh rekan-rekannya, Yusuf langsung dibawa ke dokter agar segera mendapatkan pertolongan medis.

Baca Juga  Jaga Ekosistem Laut, Polres Probolinggo Sebar Tukik di Pantai Duta

“Saat diperiksa dokter, katanya tidak apa-apa. Saya tidak diberi obat malahan,” ungkapnya mengenang kejadian tersebut.

Meskipun dokter menyebut tidak apa-apa, namun lengan tangan kanannya sempat memar. Sepekan kemudian, memar tersebut sudah kembali pulih.

“Saya sudah yakin sembuh. Soalnya dulu-dulu digigit ular berbisa ya sembuh,” jelasnya.

Seingat Yusuf, ia sudah 50 kali digigit ular berbisa, yang paling sering adalah kobra dan ular hijau. Tapi anehnya, ular yang mengigitnya mati sendiri. Sementara Yusuf hanya demam dan mual kemudian sembuh.

Awal mula digigit ular, dikatakan Yusuf, saat ia masih duduk di kelas 6 SD. Namun memang sejak kecil, ia sudah menyukai hewan jenis reptil.

Rumahnya yang dekat dengan rawa dan sungai, membuatnya mudah menemukan hewan-hewan melata itu. Pernah ia mendapati ular hijau ekor merah yang kemudian ditangkapnya.

“Saat saya pegang langsung menggigit. Ya saya kaget dan langsung melepaskannya,” katanya.

Setalah digigit ular itu, ia sempat dibawa ke dokter. Kata sang dokter, ia tidak apa-apa dan orang tuanya tidak perlu khawatir. Meskipun begitu, untuk menyembuhkannya perku waktu dua minggu.

Setelah sehat, ia bukannya takut dengan ular, sebaliknya kembali mencari ular untuk dibawa pulang. Kemudian ular itu digigitkan ketangannya lantaran masih penasaran dengan efek gigitan ular.

“Setelah sehat saya kembali nyari. Nemu, saya bawa pulang. Terus kata ibu, hati-hati ularnya berbisa,” ujarnya.

Setelah ular digigitkan ke tangannya, sekitar semenit kemudian ular itu tewas. Baru saat itu ia menyadari ada yang lain dalam dirinya.

Kini, berkat kepiawaiannya menjinakan ular. Ia biasa dipanggil tetangganya ketika rumahnya dimasuki ular. Mulai dari yang berbisa atau tidak, semuanya ia ambil.

“Iya untung. Setelah saya ambil saya dikasih uang. Kemudian ularnya juga saya bawa, untung dua kali kan,” paparnya sembari tertawa. (*)

Baca Juga  Ada Masjid Tua di Winongan, Kubah Peninggalan Dinasti Qing

Editor: Efendi Muhammad
Publisher: Albafillah

Baca Juga

Nikmatnya Makan Bersama di Padang Savana Bromo

Probolinggo – Berwisata kuliner semakin asyik jika dipadukan di tempat wisata yang panoramanya memukau. Paket …