Rumah hingga Gedung SMP Rusak Akibat Gempa 

Pakuniran,- Gempa dengan kekuatan 4.1 skala richter yang berpusat di wilayah Kecamatan Paiton, Kabupaten Probolinggo, Rabu (23/11/22) petang, membuat sejumlah bangunan rusak. Bangunan yang rusak terdiri dari gedung Sekolah Menengah Pertama (SMP) hingga rumah.

Informasi yang dihimpun, gedung sekolah yang rusak terdampak gempa adalah SMP Negeri 4 Blimbing, Kecamatan Pakuniran. Bagian atap sekolah ambrol, bahkan ada dinding bangunan yang retak.

Kepala SMP 4 Blimbing, Mohamad Jufri mengatakan, dalam gedung yang terdampak gempa tersebut ada lima ruangan yang terdiri dari ruang kelas 7, kelas 8, kelas 9, perpustakaan dan kantor guru.

“Ada lima ruangan, kelas 7, kelas 8, kelas 9, perpustakaan, dan ruang kantor guru. Yang mengalami kerusakan itu ruang kelas 7, sama perpustakaan. Plafonnya sampai runtuh,” ujar Jufri, Kamis (24/11/22).

Jufri menyampaikan, sebelum memulai jam pelajaran, pihaknya mengajak seluruh siswa untuk membersihkan sisa reruntuhan. “Tadi pagi sudah dibersihkan, bergotong royong biar cepat selesai. Sekalian memberikan pelajaran kepada siswa-siswi agar mempunyai rasa kepemilikan pada sekolah ini,” ucapnya.

Jufri berharap, agar pemerintah daerah melalui Dinas Pendidikan dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPDB) Kabupaten Probolinggo, turun tangan menyikapi rusaknya gedung sekolah pasca tertimpa bencana.

“Semoga saja dengan musibah yang terjadi ini, ada respon dari pemerintah daerah kepada kami. Sebab kerusakan bang cukup menggangu proses belajar mengajar,” harapnya.

Sementara itu, Kapolres Probolinggo AKBP Teuku Arsya Khadafi menyebut, gempa daratan yang terjadi di wilayahnya membuat sedikitnya 5 rumah warga di Kecamatan Kotaanyar rusak.

“Terkait peristiwa gempa di Probolinggo, yang dapat kami sampaikan ialah terdapat lima rumah yang mengalami keretakan di Kecamatan Kotaanyar dan telah ditangani oleh Kepolisian, TNI, dan BPBD,” kata Kapolres.

Baca Juga  Diresmikan, Layanan Keimigrasian Probolinggo Tarik Minat Luar Daerah

Kapolres Probolinggo mengimbau kepada masyarakat agar tiga hari kedepan mewaspadai terkait adanya cuaca yang cukup buruk yakni hujan disertai angin kencang.

“Kami menghimbau agar masyarakat tidak panik dan tetap waspada serta memahami upaya-upaya penyelamatan apabila terjadi bencana diwilayahnya,” ucapnya. (*)

 

Editor: Efendi Muhammad

Publisher: Zainul Hasan R

Baca Juga

Lahar Dingin Semeru, Warga Sumberlangsep, Lumajang Terisolasi 

Lumajang, – Lahar dingin dari Gunung Semeru yang terjadi Selasa siang tadi (6/12/2022) mengakibatkan warga …