PAKUNIRAN-PANTURA7.com, Nasib siswa-siswi SDN Gunggungan Lor, Kecamatan Pakuniran, Kabupaten Probolinggo, mulai menemui titik terang. Rencananya, sekolah akan mendapat bantuan rehabilitasi dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Indonesia, pada Februari 2020.

Sekretaris Dinas Pendidikan Kabupaten Probolinggo, Fathorrozi menjelaskan, rehab tersebut merupakan paket rehabilitasi dan renovasi sarana prasarana (sarpras) sekolah. Penerimanya adalah 18 SD negeri dan 2 SMP negeri, termasuk SDN Gunggungan Lor.

“Sekolah penerima bantuan ditentukan berdasarkan data pokok pendidikan (Dapodik, red). Total ada 20 sekolah yang masuk rehab dari Kementerian PUPR, yang bertujuan memajukan pendidikan agar sekolah-sekolah di kabupaten Probolinggo,” kata Rozi, Selasa (14/1/2020).

Rozi menyebut, program rehab SDN Gunggungan Lor merupakan kewenangan pusat, termasuk soal perencanaan, lelang proyek hingga pelaksanaan. Sementara pemerintah daerah sekedar mendata dan menjaga agar proses rehab bangunan berjalan seusai prosedur.

“Secara teknis, proses rehab ditangani oleh Balai Permukiman Wilayah Jawa Timur. Tim teknis pendukung terdiri dari unsur pemerintah pusat dan pemerintah daerah sudah dibentuk. Tugasnya mendukung pelaksanaan program,” ujar dia.

Soal anggaran rehab terhadap 20 sekolah, imbuh Rozi, pihaknya tidak tahu persis. Hanya saja ia memperkirakan sekitar Rp 20 miliar karena nilainya berkisar Rp 1 miliar per sekolah.

“Setiap paket yang dianggarkan berbeda, tergantung jenis pekerjaan yang sudah direncanakan,” ia menjelaskan.

Diketahui, sebanyak 23 siswa-siswi SDN Gunggungan Lor terpaksa dari kelas 1 hingga kelas 6 belajar dibawah tenda darurat yang didirikan BPBD Kabupaten Probolinggo, sejak 10 hari terakhir.

Mereka tidak dapat mengikuti kegiatan belajar mengajar (KBM) karena atap kelas ambrol. Selain itu, 3 ruang kelas lainnya riskan ditempati karena pondasi bangunan retak. (*)

Editor : Efendi Muhammad
Publisher : A. Zainullah FT