Menu

Mode Gelap
Partai Gerindra Tunjuk Rusdi Sutejo jadi Bacabup di Pilkada Pasuruan Korban Pembacokan di Tongas Bantah Goda Istri Pelaku SD Negeri di Lumajang Kekurangan Murid, Kok Bisa? KPU Gunakan PKPU 8 Tahun 2024 untuk Pilkada Kabupaten Probolinggo Stok Menipis, Harga Cabai Rawit di Kota Probolinggo Tembus Rp100 Ribu Kapok! Dua Spesialis Maling Pikap di Pasuruan Diringkus Polisi

Ekonomi · 14 Jun 2024 14:37 WIB

Jelang Panen, Jagung dan Padi di Lumajang Rusak Diserang Tikus


					DISERANG HAMA: Puluhan hektar tanaman padi dan jagung di Desa Kloposawit, Kecamatan Candipuro, Kabupaten Lumajang, rusak diserang tikus. (foto: Asmadi). Perbesar

DISERANG HAMA: Puluhan hektar tanaman padi dan jagung di Desa Kloposawit, Kecamatan Candipuro, Kabupaten Lumajang, rusak diserang tikus. (foto: Asmadi).

Lumajang,- Bukannya untung, jelang musim panen para petani di Desa Kloposawit, Kecamatan Candipuro, Kabupaten Lumajang malah buntung.

Hal ini terjadi setelah jagung dan padi yang sudah menguning, rusak terserang hama tikus. Hewan pengerat ini merusak puluhan hektar tanaman jagung dan padi milik petani di lereng gunung Semeru ini.

Hama tikus memakan jagung siap panen di beberapa area hingga tersisa tongkolnya saja. Tidak ada biji tersisa yang bisa dipanen petani.

Para petani mengaku tidak kuasa membasmi tikus-tikus yang makin berdatangan. Berbagai cara sudah dilakukan, mulai menabur obat hingga memasang jebakan.

Namun upaya itu sejauh ini tidak membuahkan hasil. Bahkan serangan hama tikus semakin ganas dan tambah brutal.

Salah satu petani jagung di Desa Kloposawit, Tomi menyampaikan, beberapa cara sudah dilakukan untuk mengusir hama tikus. Namun upayanya belum berhasil.

“Sudah tiga kali tanam gagal panen semua, upaya untuk memberantas tikus sudah dilakukan namun tetap masih banyak bahkan tambah berutal,” kata Tomi, Jumat (14/6/24).

Akibat fenomena ini, imbuh Tomi, dirinya mengalami kerugian puluhan juta rupiah per hekaternya. Jika dihitung mulai biaya pengelolaan lahan hingga nyaris panen, biaya tanam jagung cukup tinggi.

Bukan hanya lahan miliknya saja yang diserang hama tikus, menurut Tomi, jagung dan padi milik petani lainnya juga rusak diserang hama tikus.

“Kalau rugi jelas. Sekarang ya tinggal memanfaatkan sisa serangan hama tikus saja, itupun nantinya akan dibuat untuk pakan ternak sapi,” cetusnya kesal.

Hal senada disampaikan oleh petani lainnya di Desa Kloposawit, Tarmidi. Menurutnya, padi miliknya sudah beberapa kali tanam mengalami gagal panen, karena diserang hama tikus.

“Kalau sudah gini jelas rugi. Terus kami sebagai petani harus mengadu ke siapa, ke pemerintah? Pemerintah saja tidak menghiraukan nasib petaninya,” tanyanya sebal. (*)

 


Editor: Mohammad S
Publisher: Moch. Rochim


 

Artikel ini telah dibaca 103 kali

badge-check

Reporter

Baca Lainnya

Stok Menipis, Harga Cabai Rawit di Kota Probolinggo Tembus Rp100 Ribu

23 Juli 2024 - 18:40 WIB

Harga Daging Ayam Potong Turun, Pembeli Justru Sepi

19 Juli 2024 - 19:07 WIB

Digelar Sembilan Hari, Semipro 2024 Angkat UMKM Kota Probolinggo

29 Juni 2024 - 19:17 WIB

Berkah Idul Adha, Perajin Panggang Sate di Lumajang Banjir Pesanan

16 Juni 2024 - 10:01 WIB

Hama Tikus Serang Jagung dan Padi di Lumajang, HKTI Lontarkan Kritik Menohok

14 Juni 2024 - 17:26 WIB

Trending di Ekonomi