Lapas Terintegrasi Segera Terwujud, Lapas Lama Bakal Jadi Wisata Heritage

PASURUAN,- Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) terintegrasi yang dicanangkan Pemerintah Kota (Pemkot) Pasuruan, bakal dibangun di tanah persawahan seluas 5 hektar yang berada di Kelurahan Tapaan, Kecamatan Bugul Kidul.

Sejatinya, ada 4 lahan yang sempat menjadi opsi untuk pembangunan lapas teringterasi itu, diantaranya di Bakalan, Blandongan dan Tapaan. Lokasi terakhir dipilih, karena dinilai lebih siap setelah disurvey oleh perwakilan Kemenkumham.

“Tanah dan sertifikatnya sudah siap. Tahun ini ada pematangan lahan dan tahun depan mudah mudahan sudah dimulai,” kata Wali Kota Pasuruan, Saifullah Yusuf atau Gus Ipul, Senin (3/5/21/).

Proses pengerjaan hingga biaya, beber Gus Ipul, adalah pihak dari Kementerian Hukum dan HAM. Pihaknya, hanya menyiapkan lahan, yang diputuskan berada di Kelurahan Tapaan.

“Harapan kami, lapas yang di tengah kota itu nanti dihibahkan ke kami untuk kami jadikan destinasi wisata seperti musium,” ujarnya.

Ditanya apakah butuh anggaran besar untuk memoles bekas lapas menjadi musium, Gus Ipul mengatakan tidak, “Nanti akan mencari yang murah-murah,” tegas mantan Wakil Gubernur Jawa Timur ini.

Bangunan lapas lama, sambung Gus Ipul, akan dipoles menjadi museum yang menggambarkan Kota Pasuruan dan potensi-potensinya. Selain itu, museum itu akan menjadi heritage (warisan) Kota Pasuruan.

“Nanti orang masuk ke musium itu akan punya gambaran masa lalu, masa kini dan masa yang akan datang, penggambarannya seperti itu,” jelasnya. (*)

Editor : Efendi Muhammad
Publisher : Albafillah

Baca Juga  Festival Ikan Asap Tembus Rekor MURI

Baca Juga

Lebaran Ditengah Pandemi, Pemkab Probolinggo Tutup Destinasi Wisata

DRINGU,- Para wisatawan, khususnya warga Kabupaten Probolinggo, pada libur lebaran tahun ini harus gigit jari. …